Learn Science With Ilmusiana

Cerita Islami: Kisah Perang Badar

loading...
Advertisement

loading...


Cerita Islami kali ini akan menceritakan tentang kisah sejarah kedahsyatan perang Badar antara pasukan Muslimin dan pasukan kafir Quraisy. Perang Badar merupakan peperangan 313 orang Kaum Muslimin melawan seribu orang Kaum Quraisy yang terjadi di daerah Badar. Perang ini adalah perang awal sebelum terjadi perang berikutnya, yaitu perang Uhud. Pada perang Badar ini, Kaum Quraisy mengalami kekalahan meski tentara mereka lebih banyak dan kuat. Wilayah Badar terletak 40 km sebelah utara Kota Madinah. Nah, seperti apa jalannya perang tersebut? Mari kita simak bersama uraian cerita Islami sejarah perang badar berikut ini, selamat membaca.
Dalam setiap peperangan, Rasulullah Saw. selalu membangkitkan semangat juang pasukannya. Beliau selalu mengatakan, bahwa Allah Swt. akan selalu memberikan perlindungan bagi mereka. Walaupun mereka harus gugur melawan musuh-musuh Islam itu. Allah Swt. sudah menjanjikan surga bagi mereka yang mati syahid karena menegakkan kebenaran. Dalam Perang Badar melawan Kaum Quraisy yang kafir, kekuatannya sangat tidak seimbang. Kaum Qurais mengerahkan lebih dari seribu tentara, sementara Kaum Muslimin di bawah komando Rasulullah Saw. hanya berjumlah kurang lebih tiga ratus orang. Kekuatan ini jelas tidak sebanding. Namun, hal ini tidak membuat keberanian para pejuang Muslimin menjadi ciut. Mereka siap menumpas kaum kafir dari muka bumi.

Perang Badar adalah perang saudara. Kaum kafir dengan kaum Muslimin hanya dipisahkan oleh kebencian atas perbedaan agama di antara mereka. Di antara kaum yang  bertikai itu, berhadapan ayah melawan anak, paman melawan keponakan, kakak melawan adik, dan saudara melawan saudara lainnya. "Kenapa tidak kita biarkan saja Muhammad melakukan apa yang dia mau?" teriak Utbah bin Rabiah yang pernah merasa ketakutan ketika berhadapan dengan Rasulullah Saw. untuk membujuk beliau agar tidak menyiarkan agama baru. "Menyerang Muhammad berarti kita membunuh anak-anak dan saudara kita sendiri!"

Ternyata, ucapan itu sudah membuat sebagian Kaum Quraisy menyadari bahwa sekarang mereka akan berperang melawan saudara-saudara sendiri. Mereka mendukung usulan Utbah. Abu Jahal pun marah melihat pasukannya berpikiran seperti itu. Dalam dadanya, Abu Jahal sangat ingin melihat Nabi Muhammad Saw. cepat terbunuh. "Pengecut kalian semua! Pulanglah kalian menyusu pada ibumu kalau kalian takut menghadapi pasukan Muhammad!" teriaknya dengan wajah memerah karena amarah.

Abu Jahal adalah orang yang cukup disegani di kalangan Kaum Quraisy. Kali ini pun, dia yang memimpin pasukan. Tidak ada satu prajurit pun yang berani melawannya. Mereka memilih kembali berperang melawan Kaum Muslimin, meskipun mereka harus berhadapan dengan saudara sendiri.

Suasana Perang Badar

Kisah Islami: Dahsyatnya Perang Badar

Pagi-pagi sekali, peperangan pun segera dimulai. Pasukan Quraisy menyerbu dengan cepat ke arah pasukan Rasulullah Saw. yang sudah bersiaga untuk menahan gempuran mereka. Meskipun Kaum Muslimin hanya berjumlah tiga ratus orang, mereka tidak takut menghadapi serangan lawan. Rasa keimanan dan ketakwaan yang membuat mereka berani melawan musuh-musuhnya. Mereka tidak memiliki perlengkapan perang yang lengkap dan bagus, tetapi mereka percaya Allah Swt. akan selalu bersama mereka. Allahu Akbar!

Denting pedang pun beradu. Anak-anak panah meluncur dan menancap pada setiap tubuh musuh. Jeritan kesakitan beradu dengan suara dentingan pedang dan darah yang mengalir membasahi tanah Badar. Kedua pasukan bertarung dengan semangant. Tak ada satu pun yang mau mengalah dan takluk pada musuhnya. Kemenangan perang adalah kemenangan bagi kaumnya. Kaum muslimin pun merasakan hal tersebut. Mereka sangat membutuhkan kemenangan agar Islam bisa berdiri tegak di tanah Arab. Mereka sudah bosan menjadi bahan caci maki dan siksaan kaum kafir. Semangan itulah yang mengobarkan perjuangan mereka meskipun harus mempertaruhkan jiwa dan raga mereka.

Ternyata, cukup berat bagi pasukan Nabi Muhammad Saw. untuk mengalahkan Kaum Quraisy yang sangat banyak. Lambat laun, Kaum Muslimin terdesak mundur oleh serangan lawan. Satu per satu, prajurit Muslim gugur sebagai syahid dan tak ada lagi bantuan yang bisa mereka harapkan. Mereka merasa kekalahan sudah ada di hadapan mereka. Kematian akan segera menjemputnya. Rasulullah Saw. begitu sedih melihat pasukannya terdesak mundur dan semangat sehingga mereka mulai melemah. Mereka terlihat sudah pasrah dan hanya menunggu ajal datang menjemput. Dalam kondisi tersebut, Rasulullah Saw. memanjatkan doa kepada Allah Swt untuk meminta pertolongan dan perlindungan-Nya.

Allah Swt. menurunkan firman-Nya kepada Rasulullah Saw., bahwa akan datang bala bantuan seribu malaikat untuk membantu perjuangan mereka. Rasulullah Saw. memberitahukan kabar gembira tersebut kepada Abu Bakar agar disebarkan kepada seluruh pasukannya. Tentu saja, berita itu disambut gembira oleh seluruh pasukan Rasulullah Saw. Semangat mereka tiba-tiba saja bergeloa kembali. Mereka seolah melihat kemenangan perang ada di hadapan mereka. Pedang mereka pun terayun kembali dengan cepat dan memburu prajurit masuh yang mencoba mendekati mereka. Tak ada lagi rasa takut dan letih di hati mereka karena Allah Swt. sudah bersama mereka melalui malaikat-malaikat yang diutus-Nya.

Sesungguhnya, Allah Swt. menurunkan firman itu sebagai berita gembira bagi seluruh Kaum Muslimin agar mereka menjadi tenang dan tenteram. Turunnya malaikat hanyalah sebagai pendamping mereka dan meningkatkan kembali semangat juang yang melemah. Akhirnya, Kaum Muslimin dapat berbalik menyerang musuh dan memukul mundur sampai akhirnya mereka kocar-kacir meninggalkan peperangan. Kaum Muslimin bersorak gembira menyambut kemenangan besar yang sudah mereka raih. Rasanya tidak dapat dipercaya apabila Kaum Quraisy yang sedemikian banyaknya dapat dikalahkan oleh mereka yang hanya berjumlah sedikit.

Pada pertempuran Badar itu, Abu Jahal, Utbah bin Rabiah, Umayah bin Khalf, dan beberapa pemuka Kaum Quraisy lainnya terbunuh. Meskipun demikian, kematian mereka tidak membuat penyebaran agama Islam menjadi lebih mudah di Kota Makkah. Cobaan dan rintangan tetap selalu menghadang Rasulullah Saw. dalam setiap langkah-langkahnya.

Demikianlah uraian tentang Kisah Islami: Dahsyatnya Perang Badar, semoga bermanfaat.

Referensi:
  • Abqary, Ridwan. 2009. 99 Kisah Menakjubkan dalam Al-Quran. Bandung: Mizan.

0 komentar:

Post a Comment