Learn Science With Ilmusiana

Pramuka Siaga: Materi, Seragam, Permainan

Tahukah kamu apa yang dimaksud dengan Pramuka Siaga? Pramuka adalah organisasi kepanduan yang terdiri dari beberapa tingkatan, mulai dari yang terendah sampai ke tertinggi. Tingkatan tersebut antara lain; Pramuka Siaga, Pramuka Penggalang, Pramuka Penegak, dan Pramuka Pandega. Masing-masing dari tingkatan pramuka ini diisi oleh anggota yang dikelompokkan berdasarkan umur anggota pramuka.

Pramuka Siaga

Pramuka Siaga: Materi, Seragam, Permainan

Pembagian tingkatan ini diperlukan agar terdapat kesesuaian antara materi atau kegiatan yang akan diberikan dengan umur anggota pramuka. Sebagai contoh, materi dan kegiatan pramuka untuk kelompok umur anak-anak lebih sederhana daripada materi dan kegiatan pramuka untuk kelompok umur diatasnya. 

Pembahasan kita kali ini akan fokus kepada tingkatan pramuka kelompok siaga, sering disebut sebagai Pramuka Siaga. Kelompok ini merupakan jenjang paling dasar yang harus dilalui oleh seorang anggota Pramuka. Selanjutnya, secara berkesinambungan tingkatannya akan naik seiring dengan bertambahnya usia si anggota Pramuka.
Penjelasan tentang Pramuka Siaga pada kesempatan kali ini akan berbicara seputar anggota-anggota yang termasuk ke dalam Pramuka Siaga, materi pokok Pramuka Siaga, dan kegiatan-kegiatan yang dilakukan oleh Pramuka Siaga. Semoga setelah membaca uraian ini, pengetahuan pembaca tentang Pramuka semakin bertambah.

Yuk, berikut ini ulasannya...

1. Pramuka Siaga dan Anggotanya

anggota pramuka siaga

Pramuka Siaga adalah sebutan bagi anggota pramuka yang berumur 7 sampai 10 tahun. Usia ini adalah para siswa Sekolah Dasar (SD) yang juga menjadikan pramuka sebagai salah satu kegiatan ekstrakurikuler. Terdapat tiga makna atau pengertian terkait dengan penamaan Siaga bagi kelompok anggota pramuka ini. Makna atau pengertian tersebut antara lain, sebagai berikut:
  • Pertama, disebut sebagai Siaga karena anggotanya adalah orang-orang yang berumur 7 sampai 10 tahun.
  • Kedua, disebut sebagai Siaga karena kelompok ini merupakan bagian dari proses persiapan sebelum menjadi Pramuka Penggalang yang terampil dan handal. 
  • Ketiga, Siaga adalah nama kiasan yang menggambarkan proses perjuangan bangsa Indonesia untuk meraih kemerdekaan dari tangan penjajah. "Mensiagakan Rakyat" adalah awal dari perjuangan tersebut, yang dimulai pada tanggal 20 Mei 1908.
Kehidupan anak-anak usia 7 sampai 10 tahun di lingkungan Gerakan Pramuka dimasukkan ke dalam kelompok kecil yang bernama Barung. Sebutan Barung memiliki makna "tempat penjaga ramuan bangunan". Satuan terkecil dari Pramuka Siaga ini beranggotakan 6 sampai 8 anak. Pramuka Siaga terdiri dari beberapa Barung yang dihimpun dalam Perindukan Siaga. Satu Perindukan Siaga bisa terdiri dari 3 sampai 4 Barung.

Setiap anggota Barung yang ada dalam Pramuka Siaga memilih satu orang untuk menjadi Pemimpin Barung. Setelah masing-masing Barung memiliki pimpinannya, selanjutnya para pemimpin tersebut akan memilih satu orang Pemimpin Barung Utama yang secara umum akan memimpin semua Barung. Pemimpin utama ini disebut Sulung. Sulung bertugas untuk memimpin Perindukan Siaga yang terdiri dari gabungan beberapa Barung.

2. Karakter Anggota Pramuka Siaga 

Karakter Anggota Pramuka Siaga

Karakter dan perkembangan jiwa dari anggota Pramuka Siaga adalah sama dengan karakter dan jiwa anak-anak usia 7 sampai 10 pada umumnya. Mereka dapat memiliki sifat karakter positif dan negatif. Setiap pembina Pramuka Siaga penting untuk mengenal dan memahami karakter dasar dari anak didiknya. Secara umum, karakter anggota Pramuka Siaga adalah sebagai berikut:

2.1. Karakter Positif Anggota Pramuka Siaga

Sifat karakter positif yang umumnya dimiliki oleh anggota Pramuka Siaga adalah:
  • Suka bermain, bergerak dan bekerja
  • Suka meniru dan menghayal
  • Suka menyanyi dan mendengar cerita
  • Suka bertanya, ingin tahu, dan ingin mencoba
  • Suka pamer, disanjung, dan kejutan
  • Spontan, lugu, polos
  • Suka bersenda gurau
  • dan lain-lain

2.2. Karakter Negatif Anggota Pramuka Siaga

Sifat karakter negatif yang umum dimiliki oleh anggota Pramuka Siaga adalah:
  • Labil, emosional, dan egois
  • Manja dan mudah putus asa
  • Sensitif, rawan, dan mudah kecewa
  • Malu-malu dan memerlukan perlindungan
  • dan lain-lain

3. Tingkatan Pramuka Siaga

Tingkatan Pramuka Siaga

Terdapat 3 Tingkatan dalam Pramuka Siaga yang harus dilalui oleh setiap anggota. Untuk mencapai tingkatan yang lebih tinggi, setiap anggota akan melalui tes dari pembina yang akan mengisi SKU (Syarat Kecakapan Umum) dengan cara menguji setiap anggota sesuai dengan aspek yang tercantum dalam SKU.

SKU siaga adalah kurikulum wajib dari kegiatan Pramuka Siaga. Setiap tingkatan memiliki aspek-aspek yang berbeda untuk dinilai. Tiga tingkatan dalam Pramuka Siaga itu, antara lain sebagai berikut:

3.1. Siaga Mula

Siaga Mula adalah tingkatan kecakapan mula-mula atau awal yang wajib dimiliki oleh setiap anggota Pramuka Siaga. Syarat Kecakapan Umum yang dimiliki oleh anggota Pramuka dalam tingkatan Siaga Mula ini adalah:
  1. Pengetahuan dasar tentang agama yang dianut oleh masing-masing anggota
  2. Menghafal Dwisatya dan Dwidarma
  3. Mampu menyebutkan jenis-jenis salam Pramuka
  4. Telah mempunyai buku tabungan, minimal dalam waktu 6 minggu terakhir
  5. Setia membayar iuran Pramuka kepada gugus depannya, diusahakan dibayar dengan uang hasil usaha sendiri
  6. Menyebutkan lambang Gerakan Pramuka dan Penciptanya
  7. Dapat menyebutkan salah satu seni budaya di daerah tempat tinggalnya
  8. Selalu bersikap hemat dan cermat dengan segala miliknya
  9. Mampu menyebutkan identitas diri dan keluarganya
  10. Dapat membedakan perbuatan baik dan perbuatan buruk
  11. Rajin dan giat mengikuti latihan Perindukan Siaga, sekurang-kurangnya 6 kali latihan berturut-turut
  12. Dapat menghafal dan menyanyikan Lagu Kebangsaan Indonesia Raya bait pertama di depan perindukannya
  13. Dapat menyebutkan arti kiasan warna Sang Merah Putih
  14. Dapat menyebutkan minimal 3 hari besar nasional dan 3 hari besar keagamaan
  15. Dapat menyebutkan 5 peraturan keluarga
  16. Dapat menyebutkan 3 peraturan dilingkungannya
  17. Dapat menyebutkan 2 macam adat/budaya di lingkungnya
  18. Dapat menyampaikan ucapan dengan baik dan sopan serta hormat kepada orang tua, sesama teman dan orang lain
  19. Dapat menyebutkan nama dan alamat Ketua RT, Ketua RW, Lurah dan Camat di sekitar tempat tinggalnya
  20. Dapat menyebutkan sila-sila Pancasila
  21. Dapat mengumpulkan keterangan untuk memeperoleh pertolongan dan dapat menginformasikan kepada orang dewasa di sekitarnya
  22. Dapat membaca jam digital dan analog
  23. Dapat menunjukan 4 arah mata angin
  24. Dapat berbahasa Indonesia dalam mengikuti pertemuan-pertemuan siaga
  25. Dapat menyebutkan sedikitnya 2 macam alat komunikasi tradisional dan modern
  26. Dapat menyebutkan organ tubuh
  27. Dapat menyebutkan dasar olahraga
  28. Dapat melipat selimut dan merapikan tempat tidurnya
  29. Selalu berpakaian rapih dan memelihara kebersihan pribadi
  30. Dapat menjalankan latihan-latihan keseimbangan, dapat melempar dan menerima bola dengan tangan kanan dan kiri sedikitnya 5 kali tangkapan
  31. Dapat menyebutkan makanan dan minuman yang bergizi (4 sehat 5 sempurna)
  32. Dapat memelihara sedikitnya 1 macam tanaman berguna, atau 1 jenis binatang ternak, selama kira-kira 1 bulan
  33. Dapat melipat kertas yang dibentuk menyerupai pesawat , kapal, flora dan fauna
  34. Dapat membuat simpul mati, simpul hidup, simpul anyam, simpul pangkal, dan simpul jangkar

3.2. Siaga Bantu

Tingkatan kedua dalam Pramuka Siaga disebut Siaga Bantu. Siaga Bantu adalah tingkatan kecakapan Siaga yang telah mampu membantu melakukan pekerjaan-pekerjaan tertentu. Anggota pramuka yang telah lulus dari ujian Siaga Mula, bisa dinaikkan ke Siaga Bantu. Syarat Kecakapan Umum (SKU) dari Siaga Bantu, antara lain sebagai berikut:
  1. Dapat melakukan ibadah sesuai dengan agama yang dianut oleh masing-masing anggota
  2. Dapat melaksanakan Dwisatya dan Dwidarma
  3. Dapat melakukan salam pramuka dengan benar
  4. Telah mimiliki buku tabungan dan sudah menabung uang secara teratur dalam buku tabungannya selam sekurang-kurangnya 8 minggu sejak menjadi Siaga Mula, yang diperolah dari usahanya sendiri
  5. Setia membayar uang iuran kepada gugus depan dengan uang yang sebagian diperoleh dari usahanya sendiri
  6. Dapat menyebutkan arti lambang gerakan pramuka
  7. Dapat menyebutkan sedikitnya 5 macam seni budaya yang ada di Indonesia.
  8. Untuk putri: dapat memasang buah baju dan menyalakan kompor/alat sejenis lainnya. Untuk putra: dapat membuat hasta karya dengan dua macam bahan yang berbeda
  9. Dapat menyampaikan pendapat tentang lingkungan disekitarnya
  10. Dapat memperhatikan dan melaksanakan nasehat orang tua, ayahanda dan bunda serta gurunya
  11. Rajin dan giat mengikuti latihan perindukan sebagai siaga mula sekurang-kurangnya 8 kali latihan
  12. Dapat memperlihatkan sikap yang harus dilakukan jika lagu kebangsaan diperdengarkan atau dinyanyikan pada suatu upacara
  13. Dapat memperlihatkan cara mengibarkan dan menyimpan bendera merah putih pada upacara pembukaan dan penutupan latihan
  14. Dapat menyebutkan sedikitnya 6 hari besar nasional dan 5 orang nama pahlawan nasional
  15. Dapat mengikuti acara-acara adat/budaya dilingkungan tempat tinggalnya
  16. Dapat menyebutkan 3 peraturan di lingkungan tempat tinggalnya
  17. Dapat menjadi contoh yang baik bagi temannya
  18. Dapat menyebutkan nama kota/kabupaten, ibukota provinsi, dan kepala daerahnya,Negara, ibukota Negara, kepala Negara dan wakilnya
  19. Dapat menyebutkan sila-sila Pancasila sesuai dengan lambangnya
  20. Dapat mengumpulkan keterangan untuk memperolah pertolongan pertama pada kecelakaan dan dapat menginformasikan kepada petugas Puskesmas / rumah sakit / polisi
  21. Dapat menyebutkan perbedaan jam digital dan jam analog serta dapat memperkirakan waktu tanpa bantuan alat
  22. Dapat menunjukkan 8 arah mata angin
  23. Dapat menyampaikan berita secara lisan dengan menggunakan bahasa Indonesia
  24. Dapat menggunakan alat komunikasi tradisional dan modern
  25. Dapat menyebutkan fungsi organ tubuh
  26. Dapat melakukan gerakan dasar olah raga
  27. Dapat mencuci, menjemur, melipat dan menyimpan pakaiannya dengan rapih
  28. Dapat memelihara kebersihan salah satu ruangan di rumah, sekolah, tempat ibadah dan tempat lainnya
  29. Dapat melakukan senam pramuka
  30. Dapat menunjukkan bahan-bahan makanan yang bergizi
  31. Dapat memelihara sedikitnya satu macam tanaman yang berguna, atau satu jenis binatang ternak selama kira-kira 2 bulan
  32. Dapat membuat satu macam hasta karya dari barang bekas
  33. Dapat menggunakan simpul mati, simpul hidup, simpul anyam, simpul pangkal dan simpul jangkar

3.3. Siaga Tata

Tingkatan ketiga atau tertinggi dalam Pramuka Siaga disebut Siaga Tata. Siaga tata adalah anggota yang memiliki kecakapan Siaga menata karya kesiagaan, yaitu telah dapat menyusun dan mengatur suatu pekerjaan dengan rapih dan bersih. Syarat Kecakapan Umum (SKU) dari Siaga Tata, antara lain sebagai berikut:
  1. Pengetahuan yang berkaitan dengan agama yang dianut oleh masing-masing anggota
  2. Dapat mengajak temannya untuk mengamalkan Dwisatya dan Dwidarma
  3. Dapat menjelaskan tentang Salam Pramuka kepada teman seberungnya
  4. Telah memiliki buku tabungan dan sudah menbung uang secara teratur dalam buku tabungannya selama sekurang-kurangnya 12 minggu sejak menjadi Siaga Bantu. Seluruh atau sebagian dari uang itu diperoleh dari usahanya sendiri
  5. Setia mambayar uang iuran kepada gugus depan dengan uang yang diperoleh dari usahanya sendiri
  6. Dapat membuat lambang Gerakan Pramuka dari bahan yang ada
  7. Dapat memperagakan satu macam kegiatan seni budaya asal daerahnya
  8. Telah memiliki sedikitnya 5 tanda kecakapan khusus
  9. Dapat mengkritisi sesuatu masalah yang baik
  10. Dapat menolong seseorang dan peduli terhadap lingkungan sekitarnya
  11. Rajin dan giat mengikuti latihan perindukan sebagai Siaga Bantu sekurang-kurangnya 12 kali latihan
  12. Dapat menceritakan sejarah lagu kebangsaan Indonesia Raya.
  13. Dapat menceritakan sejarah bendera kebangsaan Indonesia dan tahu sikap yang harus dilakukan pada waktu bendera kebangsaan dikibarkan atau diturunkan serta dapat memelihara bendera kebangsaan
  14. Dapat menyebutkan sedikitnya 7 hari besar nasional, 4 hari besar dunia dan 10 nama pahlawan nasinal
  15. Dapat menyebutkan akibat melanggar peraturan di keluarga, barung, perindukan, dan sekolah
  16. Dapat menyebutkan akibat melanggar adat/ budaya di lingkungannya
  17. Dapat mengajak temannya berbuat baik dan berkata benar
  18. Dapat menyebutkan Negara-negara ASEAN dan menunjukkan bendera kebangsaanya
  19. Dapat menyebutkan perbuatan yang baik sesuai dengan sila-sila PAncasila
  20. Dapat mengumpulkan keterangan untuk memperoleh pertolongan pertama pada kecelakaan dan menyampaikan kepada dokter, rumah sakit, polisi dan keluarga korban
  21. Dapat menceritakan dasar terjadinya perbedaan waktu yang ada di Wilayah Indonesia
  22. Dapat menunjukkan 8 macam arah mata angin dengan menggunakan kompas
  23. Dapat menulis surat kepada teman atau saudaranya dengan menggunakan Bahasa Indonesia
  24. Dapat merawat peralatan elektronik, peralatan listrik dan alat komunikasi yang ada di rumahnya
  25. Dapat memelihara organ tubuh
  26. Dapat melakukan olah raga secara tim
  27. Dapat mencuci peralatan dapur
  28. Dapat memelihara kebersihan halaman di rumah, sekolah, tempat ibadah atau tempat lainnya
  29. Dapat melakukan salah satu cabang olah raga atletik atau salah satu gaya cabang olahraga renang
  30. Dapat menyebutkan 5 macam penyakit menular.
  31. Dapat memelihara sedikitnya dua macam tanaman berguna, atau satu jenis binatang ternak, selama kira-kira 4 bulan
  32. Dapat membuat 2 macam hasta karya dengan bahan yang berbeda
  33. Dapat membuat sedikitnya 2 macam ikatan 

4. Kode Kehormatan Pramuka Siaga

Kode Kehormatan Pramuka Siaga

Pramuka Siaga memiliki dua kode kehormatan, yaitu Dwi Satya dan Dwi Dharma. Fungsi dari kode kehormatan adalah melandasi sikap dan prilaku setiap anggota Gerakan Pramuka Siaga. Berikut ini isi dari Dwi Satya dan Dwi Dharma.

4.1. Dwi Satya

Dwi Satya adalah kode kehormatan yang berisi dua janji yang harus dipatuhi oleh anggota Pramuka Siaga. Dwi Satya berbunyi: "Demi kehormatanku, aku berjanji akan bersungguh-sungguh:
  1. Menjalankan kewajibanku terhadap Tuhan, Negara Kesatuan Republik Indonesia, dan mengikuti tata krama keluarga
  2. Setiap hari berbuat kebaikan

4.2. Dwi Dharma

Dwi Dharma adalah kode kehormatan Pramuka Siaga yang berisi pengamalan yang wajib dilakukan oleh setiap anggota dalam kehidupannya. Dwi Dharma berbunyi:
  1. Siaga berbakti kepada ayah dan ibundanya
  2. Siaga berani dan tidak putus asa

5. Seragam Pramuka Siaga 

Seragam Pramuka Siaga

Seragam Pramuka Siaga dibagi menjadi dua jenis, yaitu seragam Siaga putra dan seragam Siaga putri. Keduanya dilengkapi dengan atribut dengan bentuk dan pemasangan:

5.1. Seragam Pramuka Siaga Putra

  1. Tanda tutup kepala berbentuk jajargenjang dengan warna dasar hijau. Dipasang di topi pramuka bagian depan.
  2. Tanda Pandu Dunia (WOSM) berbentuk persegi berwarna dasar ungu. Dipasang di dada sebelah kanan (di atas papan nama)
  3. Tanda Pelantikan berwarna dasar coklat tua dipasang di dada sebelah kiri, di bawah lipatan baju
  4. Papan nama berwarna dasar coklat muda dipasang di dada sebelah kanan di atas lipatan baju dan di bawah tanda pandu dunia.
  5. Tanda lokasi Kwarcab yang memuat nama kwartir cabang anggota pramuka tinggal. Dipasang di lengan baju sebelah kanan paling atas.
  6. Tanda gugusdepan yang memuat nomor gugusdepan dipasang tepat di bawah tanda lokasi kwarcab lengan baju sebelah kanan, nomor gudepnya genap.
  7. Lencana atau badge daerah yang memuat lambang kwartir daerah di mana anggota pramuka tinggal di pasang di bawah tanda gudep pada lengan baju sebelah kanan
  8. Tanda Kecakapan Khusus (TKK) berbentuk segitiga terbalik dipasang di lengan baju sebelah kanan, di kanan, kiri, dan di bawah lencana daerah. Jumlah TKK yang terpasang maksimal 5 buah, jika ada kelebihan dipasang di selendang TKK
  9. Tanda jabatan berupa tanda Sulung, Pemimpin Barung atau Wakil Pemimpin Barung, dipasang di dada sebelah kanan, di bawah lipatan baju
  10. Tanda barung berbentuk segitiga berwarna sesuai nama barung, dipasang di lengan baju sebelah kiri paling atas
  11. Atribut Tanda Kecakapan Umum (TKU) Mula, Bantu, dan Tata, dipasang di lengan baju sebelah kiri, di bawah tanda Barung.

5.2. Seragam Pramuka Siaga Putri 

  1. Tanda tutup kepala berbentuk lingkaran dengan warna dasar hijau. Dipasang di topi pramuka bagian depan.
  2. Tanda Pandu Dunia (WOSM) berbentuk lingkaran berwarna dasar ungu. Dipasang di dada sebelah kanan (di atas papan nama)
  3. Tanda Pelantikan berwarna dasar coklat tua dipasang di dada sebelah kiri, di bawah lipatan baju
  4. Papan nama berwarna dasar coklat muda dipasang di dada sebelah kanan di atas lipatan baju dan di bawah tanda pandu dunia.
  5. Tanda lokasi Kwarcab yang memuat nama kwartir cabang anggota pramuka tinggal. Dipasang di lengan baju sebelah kanan paling atas.
  6. Tanda gugusdepan yang memuat nomor gugusdepan dipasang tepat di bawah tanda lokasi kwarcab lengan baju sebelah kanan, nomor gudepnya genap.
  7. Lencana atau badge daerah yang memuat lambang kwartir daerah di mana anggota pramuka tinggal di pasang di bawah tanda gudep pada lengan baju sebelah kanan
  8. Tanda Kecakapan Khusus (TKK) berbentuk segitiga terbalik dipasang di lengan baju sebelah kanan, di kanan, kiri, dan di bawah lencana daerah. Jumlah TKK yang terpasang maksimal 5 buah, jika ada kelebihan dipasang di selendang TKK
  9. Tanda jabatan berupa tanda Sulung, Pemimpin Barung atau Wakil Pemimpin Barung, dipasang di dada sebelah kanan, di bawah lipatan baju
  10. Tanda barung berbentuk segitiga berwarna sesuai nama barung, dipasang di lengan baju sebelah kiri paling atas
  11. Atribut Tanda Kecakapan Umum (TKU) Mula, Bantu, dan Tata, dipasang di lengan baju sebelah kiri, di bawah tanda Barung.

6. Materi Pramuka Siaga 

Secara umum materi yang diberikan kepada para anggota Pramuka Siaga memiliki sasaran untuk pengembangan spritual, emosional, sosial, intelektual, dan fisik.

6.1. Materi Pengembangan Spritual

Materi pengembangan spritual adalah aplikasi dari Prinsip Dasar Kepramukaan dan Metode Kepramukaan yang berfungsi untuk memperdalam dan menguatkan keimanan, ketakwaan, dan mensyukuri kebesaran Tuhan Yang Maha Esa.

6.2. Materi Pengembangan Emosional

Materi pengembangan emosional pada Pramuka Siaga memberikan kesempatan kepada para anggota untuk mengenali, memahami, dan mengungkapkan nilai-nilai kepramukaan. Anggota Pramuka Siaga akan diajarkan untuk mengendalikan rasa malu, tidak aman, dan sifat memberontak.

6.3. Materi Pengembangan Sosial

Materi pengembangan sosial akan membekali anggota memahami adanya saling ketergantungan dan interaksi dengan orang lain. Selain itu, materi ini akan mengajarkan cara memimpin dan bekerjasama dengan sesama anggota.

6.3. Materi Pengembangan Intelektual

Materi pengembangan intelektual akan merangsang dan mendorong anggota untuk mengembangkan dirinya, mengenal pengetahuan dan teknologi, serta berfikir kreatif. Sasarannya adalah anggota mampu mengenal, menyikapi, dan mengaplikasikan pengetahuan dan teknologi, serta dapat berfikir kritis dan kreatif.

6.4. Materi Pengembangan Fisik

Materi pengembangan fisik akan mengajarkan anggota tentang cara menjaga kesehatan, memelihara dan merawat anggota tubuh, dan mencintai tubuh sendiri. Hal ini sebagai bentuk rasa syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa.

7. Permainan Pramuka Siaga 

Permainan Pramuka Siaga

Bentuk kegiatan yang dilaksanakan pada gerakan Pramuka Siaga adalah belajar sambil bermain. Ada banyak contoh permainan yang bisa diterapkan kepada para anggota Pramuka Siaga. Permainan tersebut antara lain, sebagai berikut:

7.1. Permainan Detektif

Selama perjalanan (ketika study tour/berkemah), pramuka bisa mencari tiga hal yang berbeda yang sudah ditentukan sebelumnya. Misalnya, menara masjid, mobil polisi, burung terbang. Siapa yang melihat salah satu hal tersebut lebih dahulu langsung menyebutkan hal/benda itu keras-keras. Pemenangnya adalah orang pertama yang mengumpulkan ketiga hal tersebut. Si pemenang dibolehkan menentukan 3 hal/benda berikutnya.

7.2. Permainan Isi Toko

Pembina mengajak satu regu berjalan-jalan ke pertokoan melalui sebuah toko demi toko  dan  memberikan  waktu  setengah  menit  untuk  tiap-tiap  toko.  Kemudian, setelah beberapa lama tiap-tiap anak diberi pensil dan kartu, lalu anak-anak menuliskan apa yang dilihatnya di setiap toko. Pramuka yang dapat menulis benda yang dilihat dalam jumlah yang paling banyak adalah pemenangnya.

7.3. Permainan Membawa Berita

Seorang pramuka dipilih untuk membawa berita yang dikirimkan ke suatu kampung rumah biasa atau seseorang yang ditempatkan di suatu tempat tertentu. Seseorang pembawa berita harus membawa kain yang berwarna paling sedikit 0,5 meter yang dilakukan dibangunnya dengan kain harus berada di tempatnya tidak boleh disembunyikan atau dimasukkan ke dalam saku ia harus mencapai tujuannya.

Musuh atau pramuka lain yang sudah mengapung harus mengalami untuk mencapai tujuannya. Tapi sudah barang tentu ia tak dapat masuk ke dalam garis-garis orang yang mempertahankan. Garis itu sekitar kurang lebih 300 m diameter wilayahnya bisa diubah-ubah sesuai tempat permainan itu di lakukan. Untuk menangkap orang yang berlari membawa berita tersebut musuh harus mengambil kain di pundak bahunya mereka tahu bahwa ia berangkat dari suatu tujuan.

Permainan ini dapat dilakukan di suatu kota desa atau ketika sedang berkemah si pembawa berita bola menyamar namun harus tetap mengenakan kain di pundak atau bahunya.

Demikianlah penjelasan tentang Pramuka Siaga. Bagikan materi ini agar orang lain juga dapat membacanya. Terima kasih, semoga bermanfaat.
Pramuka Siaga: Materi, Seragam, Permainan Rating: 4.5 Diposkan Oleh: Author Ilmusiana

0 komentar:

Post a Comment