Learn Science With Ilmusiana

Candi Dieng, Rumah Para Dewa

Loading...
Candi Dieng, Rumah Para Dewa - Dieng yang bermakna tempat bersemayamnya para dewa, sesungguhnya adalah kaldera gunung api purba yang dikelilingi gunung api aktif. Uniknya di lokasi yang rawan bencana tersebut para leluhur kita justru membangun tempat peribadatan yang berbentuk candi. Kawasan percandian di dataran tinggi Dieng diketemukan kembali oleh seorang tentaran Inggris yang sedang menjelajah Dieng di tahun 1814. Pada saat itu, dataran tinggi Dieng masih berupa danau dengan bangunan candi yang terendam air. Penelitian terhadap temuan candi di Kawasan Dieng dilanjutkan oleh Van Kinsbergen tahun 1856. Air yang merendam bangunan dikeringkan melalui saluran-saluran air.

Percandian yang konon merupakan kompleks tertua di pulau Jawa ini, tentunya menjadi misteri yang menarik untuk ditelusuri. Kecanggihan teknologi leluhur pada zaman dulu masih bisa kita saksikan di Kawasan dataran tinggi Dieng ini. Beberapa buktinya adanya candi-candi dan sebuah situs pemukiman kuno. Tak masuk akal sepertinya, membangun kawasan suci dan pemukiman di lokasi yang rawan bahaya. Dibalik keindahan alam dan kesuburan tanahnya, ada ancaman senyap gas beracun yang bahkan pernah menimbulkan ratusan korban jiwa saat Kawah Sinila meletus di tahun 1979 lalu.

Candi Dieng dan Gunung Berapi

kompleks candi dieng

Apa yang menjadi pertimbangan para leluhur membangun kawasan suci Candi Dieng di kaldera gunung berapi? Tidakkah mereka khawatir dengan bahaya yang selalu mengancam? Pada masa lampau orang sudah tahu bisa mengidentifikasi soal tanah, soal kemiringan lahan, soal cocok tidaknya lahan untuk tanaman, mereka sudah punya konsep-konsep seperti itu. Hanya mungkin pengetahuan itu tidak sampai kepada kita karena tidak dituliskan. Tetapi, mereka tentu punya hal seperti itu, sebab jika mereka tidak memiliki tentu sulit buat mereka untuk melakukan adaptasi terhadap alam.

Keberadaan kawah aktif yang menjadi bukti aktivitas gunung berapi di sekitar Dieng sangat menarik rasa penasaran. Salah satu kawah yang juga menjadi daya tarik wisata di kawasan Dieng adalah kawah Sikidang. Lokasinya yang berpindah-pindah seperti Kidang atau Rusa menjadi asal-usul penamaannya.
Kompleks percandian Dieng terletak di puncak gunung berketinggian 2000 mdpl. Keberadaannya merupakan perpaduan dari kepercayaan nusantara yang memujah roh nenek moyang dan agama Siwa dari India. Pendirian candi itu untuk berkomunikasi dengan Tuhan. Nah, orang dulu bisa mengetahui dimana energi-energi di satu lokasi yang sangat membantu nantinya hubungan antara manusia dengan Tuhan. Nah, ketemulah salah satunya di Dieng. Apakah itu disana rawan bencana atau terlalu dingin, ternyata yang dipentingkan adalah lokasi yang benar tersebut.

Kompleks Candi Dieng

Puluhan prasasti berbahasa Jawa Kuno yang ditemukan di sekitar lokasi, menggambarkan Dieng sebagai pusat ritual keagamaan. Lokasi tempat peribadatan yang berada di dataran tinggi Dieng, sesuai dengan konsep agama Hindu yang memuja Siwa. Candi adalah replika gunung yang dipercaya sebagai tempat bertahtanya para dewa. Nenek moyang kita dulu mempunyai keunggulan yaitu keunggulan dalam memilih lokasi bangunan-bangunan suci, misalnya di puncak gunung, lereng gunung, dan kebanyakan mereka erat sekali hubungannya dengan lingkungan air.

Dataran tinggi Dieng diyakini memiliki kawasan percandian yang sangat luas sekitar 90 hektar. Sayangnya, baru sebagian kecil saja yang berhasil direstorasi. Kompleks candi Arjuna terdiri dari 5 bangunan candi dan menjadi daya tarik utama wisatawan karena keindahan panoramanya. Konon, di masa lalu kita tidak bisa sembarang memasuki Kawasan suci percandian. Para peziarah harus melewati jalan setapak berupa situs tangga yang disebut Ondo Budho.

Ondo Budho Dieng
Ondo Budho Dieng
Situs berupa pancuran yang disebut Tuk Bimo Lukar juga banyak menarik perhatian pengunjung. Mata air Tuk Bimo Lukar ini dahulu diyakini sebagai tempat untuk mensucikan diri bagi para pandita sebelum mereka memasuki kompleksi candi-candi yang ada di Dieng. Sebelah timur kompleks candi Arjuna, di dekat jalan masuk, terdapat situs yang terdiri dari umpak-umpak batu yang disebut Dharmasala. Terdapat pula pendopo baru yang dibangun sebagai bentuk perwujudan umpak-umpak tersebut. Dua buah sumur yang disucikan menjadi bagian yang tak terpisahkan dari ritual peribadatan di candi Arjuna.

Tuk Bimo Lukar dieng
Tuk Bimo Lukar Dieng
Sisa-sisa bangunan berbentuk tumpukan batu diperkirakan membentuk sebuah pola bangunan yang berupa pendopo dan konon tempat inilah yang diperkirakan menjadi tempat tinggal sementara bagi para pandita atau pemuka agama. Kompleksi candi Arjuna terletak di Desa Dieng Kulon Kabupaten Banjarnegara, Jawa Tengah. Luasnya sekitar 1 hektar dengan 4 buah candi utama, yaitu candi Arjuna, Srikandi, Puntadewa, dan Sembadra. Satu candi pendamping yang berhadapan dengan candi Arjuna dinamai candi Semar. Melihat perbedaan bentuk serta ornament setiap candi mengindikasikan masa pembangunan yang berbeda. Candi Arjuna diduga dibangun paling awal, sementara candi Sembadra paling akhir.

Candi yang paling termasyhur disini tentunya candi Arjuna, berbentuk dasar persegi dengan tubuh candi yang berdiri di atas batu setinggi 1 meter. Pada bagian depan, terdapat tangga menuju pintu masuk candi dan di bagian dalamnya terdapat Yoni. Sisi dinding utara, selatan, dan barat, membentuk bingkai relung tempat arca yang dihiasi pahatan berpola kertas tempel. Atap candi bentuknya kubus bersusun yang semakin ke atas, semakin mengecil. Pengaruh budaya India sangat terasa di candi Arjuna. Fungsi candi Arjuna dahulu digunakan sebagai tempat untuk melakukan upacara siraman pada Lingga Yoni di dalamnya dan agar air tidak menggenang, maka dibuatkan sebuah saluran air yang diberi hiasan kepala Makara.

Candi Arjuna
Candi Arjuna
Candi Semar saling berhadapan dengan candi Arjuna. Bentuknya paling berbeda, fungsinya diduga sebagai tempat menaruh benda pusaka saat beritual di kompleks candi Arjuna. Pada bangunan candi berikutnya, pengaruh lokal Nampak mendominasi. Candi Srikandi terletak di utara candi Arjuna, berbentuk kubus dengan tangga naik dan bilik penampil. Pada dinding-dindingnya terdapat pahatan sosok dewa Wisnu, Siwa, dan Brahma. Sayangnya, bagian atas candi sudah rusak tak berbentuk lagi.

Candi Semar dan Srikandi
Candi Semar (kanan) dan Candi Srikandi (kiri)
Candi Puntadewa, bentuk menara atap dan posisi relung tempat Arca pada candi semakin jelas menunjukkan adanya perkembangaan gaya arsitektur yang berubah. Sayangnya, kondisi candi punta dewa cukup mengkhawatirkan. Pondasi candi sudah mulai amblas masuk ke tanah.

candi puntadewa
Candi Puntadewa
Candi Sembadra sepintas seperti bangunan bertingkat, puncak atapnya sudah hancur. Pada keempat sisi atap ada relung kecil untuk tempat menaruh Arca. Tak jauh dari kompleks candi Arjuna, terdapat candi Setyaki. Keunikannya, Nampak pada satu relief yang jarang ditemukan dipercandian lainnya. Sesosok putra dewa Siwa yang dikenal dengan nama Kartikeya terukir sedang menunggang Merak.

Candi Sembadra

Candi Gatot Kaca memiliki gaya lokal yang persis seperti candi-candi di Jawa Tengah. Hiasan Kala Makara di atas pintu masuk candi sangat khas yang berbeda dengan yang ada di Jawa Timur. Salah satu yang menjadi ciri khas candi-candi yang berada di Jawa Tengah yaitu memiliki relief Kala namun tidak memiliki rahang bawah, salah satunya yang terdapat pada candi Gatot Kaca.

candi gatotkaca
Candi Gatotkaca
Candi Bima berdiri kokoh dipersimpangan jalan menuju pintu masuk kawan Sikidang. Jika dilihat dari bangunan fisiknya, candi Bima merupakan candi yang paling besar dengan bentuk yang sangat berbeda jika dibandingkan dengan candi lainnya. Bagian atap berbentuk seperti mangkok yang ditelungkupkan. Pada masing-masing bidang tingkatan, terdapat relung yang melengkung dengan hiasan relief kepala dewa di dalamnya. Motif relief hias seperti ini dikenal dengan nama arca kudu yang menjadi ciri khas bangunan candi di India. Nampaknya proses pembangunan candi Bimia terjadi di masa-masa awal masuknya agama Siwa ke nusantara, sehingga proses akulturasi budaya belum nampak pada wujud bangunannya.

candi bima dieng
Candi Bima
Selanjutnya, candi yang terletak di lereng gunung perahu, namanya candi dwarawati. Keberadaannya memang kurang dikenal oleh para wisatawan. Lokasinya cukup tersembunyi di antara perkampungan warga dan perkebunan kentang. Berdasarkan penelitian, candi dwarawati sebenarnya merupakan bagian kompleks percandian seperti candi Arjuna. Sayangnya, kini hanya tinggal candi dwarawati tersisa.

candi dwarawati
Candi Dwarawati
Temuan berupa kompleks percandian di Dieng tentunya menunjukkan betapa di masa lalu Kawasan ini merupakan tempat yang menjadi pusat kegiatan keagamaan. Adanya pondasi-pondasi yang diyakini sebagai bekas pemukiman semakin memperkuat hipotesa yang ada.

Dataran tinggi Dieng memang luar biasa. Bentang alam yang indah, tanah yang subur, dan peninggalan bersejarahnya seakan membuka mata kita akan tingginya kemampuan para pendahulu kita dalam membangun peradaban di lokasi yang rawan bencana. Sudah selayaknya kita bangga menjadi Indonesia. 

Mengunjungi situs Dieng serasa membawa kita ke masa lalu, masa di mana peradaban mencapai puncak keemasannya di tanah khayangan pusat Jawa. Demikianlah cerita tentang Candi Dieng, Rumah Para Dewa ini, semoga bermanfaat.

0 komentar:

Post a Comment