Learn Science With Ilmusiana

7+ Proses Terbentuknya Kepulauan Indonesia

Seperti apa proses terbentuknya kepulauan di Indonesia? Umum diketahui bahwa Indonesia adalah negara kepulauan yang membentang dari Sabang sampai Merauke. Survei terakhir yang pernah dilakukan oleh Lapan dan LIPI, jumlah pulau yang dimiliki Indonesia adalah 18.110 pulau. Angka ini sedikit lebih banyak dari jumlah pulau yang didata oleh pemerintah melalui Departemen Dalam Negeri RI, yakni sebanyak 17.504 pulau.

Proses Terbentuknya Kepulauan Indonesia

Proses Terbentuknya Kepulauan Indonesia

Kepulauan Indonesia membentang dari Barat ke Timur sepanjang 5.110 kilomenter. Sedangkan, jika dilihat dari garis meridian, yaitu sepanjang 1.888 kilometer. Sebagai negara kepulauan, Indonesia memiliki garis pantai yang sangat panjang, yaitu sekitar 108.000 kilometer. Secara astronomis, gugus kepulauan Indonesia terletak di antara garis 6 derajat Lintang Utara, 11 Derajat Lintang Selatan, dan di antara Garis Meridian 95 derajat dan 141 derajat Timur Greenwich.

Dari sekian banyak kepulauan Indonesia, pulau-pulau utamanya adalah Sumatera, Kalimantan, Sulawesi, Maluku, Papua, Jawa, Madura, dan Bali. Total luas seluruh daratan kepulauan Indonesia adalah 1.904.569 km persegi. Sedangkan, total luas lautannya adalah 3.288.683 km persegi. 

Bagaimana proses terbentuknya kepulauan di Indonesia? Nah, uraian kali ini akan memberikan penjelasan seputar terbentuknya kepulauan di Indonesia. Semoga setelah membaca uraian ini, pengetahuan pembaca tentang kepulauan Indonesia semakin bertambah.

Yuk, berikut ini ulasannya...

Terbentuknya Kepulauan

Secara umum terbentuknya berbagai kepulauan di dunia dapat dijelaskan menggunakan dua teori, yaitu teori continental drift dan teori plate-tectonics. Kedua teori ini menjadi penjelasan terbaik yang dimiliki oleh para ahli geologis dalam menjelaskan terbentuknya berbagai kepulauan di planet bumi. Berikut ini kita akan lihat seperti apa kedua teori tersebut:

1. Teori Continental Drift

Teori Continental Drift disebut juga dengan teori pergerakan benua atau kontinen. Menurut teori ini, dahulu sebelum bumi mencapai bentuknya sekarang, hanya terdapat satu daratan besar yang disebut Pangea. Seiring berjalannya waktu, lambat tapi pasti bagian-bagian pangea mengalami pergerakan atau pergeseran formasi akibat dari pembentukan susunan dasar bumi. Pangea pecah menjadi 6 bagian yang masing-masing dipisahkan oleh lautan dan samudera. Selanjutnya masing-masing bagian dari benua tersebut pecah lagi membentuk bagian lebih kecil menjadi kepulauan.

2. Teori Plate-Tectonics

Teori plate-tectonics disebut juga dengan teori lempeng tektonik. Menurut teori ini pembentukan seluruh benua yang ada di bumi ini disebabkan oleh adanya pergerakan jalur lempengan dasar permukaan bumi. Pergerakan tersebut sebagai akibat dari pergerakan aktif sejumlah gunung berapi di bumi. Aktivitas tersebut menimbulkan gempa tektonik dengan skala super besar dan dahsyat sampai membelah beberapa daratan menjadi benua.

Terbentuknya Kepulauan Indonesia

Indonesia adalah sebuah negara kepulauan yang terletak di benua asia. Indonesia memiliki beberapa pulau utama dan puluhan ribu pulau kecil. Oleh para ahli, terbentuknya kepulauan Indonesia dapat dijelaskan menggunakan 3 teori, yaitu teori Proses Geologis, teori proses tektonik lempeng, dan teori tektonik kepulauan. Mari kita lihat seperti apa penjelasan dari masing-masing teori ini:

1. Teori Proses Geologis

Terbentuknya kepulauan Indonesia dapat dijelaskan menggunakan sudut pandang geologis. Aktivitas ini terjadi pada saat proses pembentukan alam, yang terdiri dari proses endogen dan proses eksogen. Proses endogen adalah aktivitas bumi yang menggunakan tenaga dari dalam bumi. Hal ini sebagai akibat dari sifat dinamis bumi. Selanjutnya akan terjadi deformasi kerak bumi yang menimbulkan adanya formasi daratan. Beberapa pulau di Indonesia terpisah dari bagian utamanya akibat tenaga endogen ini. Contoh aktivitas endogen bumi adalah gempa bumi dan letusan gunung berapi.

Gempa bumi dan letusan gunung berapi purba yang sebagian besar berkekuatan dahsyat mengakibatkan goncangan dan pergeseran permukaan daratan. Secara perlahan, bagian-bagian pulau akan terpisah, bagian tepi yang curam dengan keadaan batuan tidak terkonsolidasi dengan baik akan longsor. Selanjutnya, proses endogen ini akan dibantu juga dengan proses eksogen, dimana tenaganya berasal dari luar bumi, seperti hujan, angin, dan iklim. Proses eksogen ini akan mempercepat terjadinya pelapukan batuan sehingga pemisahan bagian semakin cepat terjadi.

2. Teori Tektonik Lempeng

Terbentuknya kepulauan Indonesia dapat dijelaskan juga menggunakan teori tektonik lempeng. Menurut teori ini, pembentukan kepulauan Indonesia terjadi sekitar 55 juta tahun yang lalu. Pembentukan ini sebagai hasil dari interaksi tiga lempeng penyusun bumi, yaitu lempeng eurasia, lempeng laut Filipina, dan lempeng samudera hindia. 

Ketiga lempeng ini bergerak secara dinamis dengan kecepatan 7-8 cm per tahun. Lempeng Samudera Hindia bergerak relatif ke utara, Lempeng Laut Filipina bergerak ke arah Barat Daya, dan Lempeng Eurasia cenderung stabil. Kemunculan pulau-pulau di Indonesia banyak terjadi di sekitar Samudera Pasifik dan Samudera Hindia sebab menjadi lokasi pergerakan yang paling aktif.

3. Teori Tektonik Kepulauan

Terbentuknya kepulauan Indonesia juga dapat dijelaskan menggunakan teori tektonik kepulauan. Menurut teori ini, kepulauan Indonesia terbentuk dari hasil pergerakan tiga lempeng besar, yaitu lempeng Asia di sebelah utara, lempeng samudera Hindia di sebelah selatan, dan lempeng pasifik di sebelah barat. 

Terbentuknya Pulau Utama Indonesia

Pulau-pulau utama di kepulauan Indonesia adalah Sumatera, Kalimantan, Sulawesi, Maluku, Papua, Jawa, Madura, Bali, Lombok, dan Nusa Tenggara. Terdapat proses yang mengiringi pembentukan masing-masing pulau utama ini. 
  • Pulau Sumatera, Jawa, Bali, Lombok, dan Nusa Tenggara; proses pembentukannya diakibatkan oleh aktivitas vulkanisme di bawah permukaan bumi. Aktivitas tersebut berupa keluarnya lava dalam rentang waktu yang sangat lama. Lava ini selanjutnya akan memadat dan mengeras membentuk sebuah busur pulau. 
  • Pulau Kalimantan proses pembentukannya adalah hasil dari pecahan super benua pada masa awal pembentukan permukaan bumi. Pulau ini dahulunya bergabung dengan sebagian daerah Malaysia, kemudian terus bergerak ke Filipina dan mendekati daratan Asia.
  • Pulau Papua, terbentuk dari endapan yang berada di dasar laut dalam Samudera Pasifik. Pulau ini termasuk ke dalam lempeng Australia. Terjadi pengangkatan pulau Papua dari dasar laut sebagai akibat dari penunjaman lempeng pasifik ke bawah lempeng Australia. Bukti adanya pengangkatan ini adalah ditemukannya fosil kerang dan pasir laut di daerah pegunungan. 
  • Pulau Sulawesi, terbentuk dari hasil pertemuan antara lempeng Eurasia, Lempeng Indo-Australia, Lempeng Filipina, dan beberapa lempeng kecil lainnya. Sehingga, Pulau ini merupakan hasil gabungan dari berbagai lempeng benua yang saling bertumbukan. 
Demikianlah penjelasan tentang Proses Terbentuknya Kepulauan Indonesia. Bagikan informasi ini agar orang lain juga bisa membacanya. Terima kasih, semoga bermanfaat.
7+ Proses Terbentuknya Kepulauan Indonesia Rating: 4.5 Diposkan Oleh: Author Ilmusiana

0 komentar:

Post a comment