Learn Science With Ilmusiana

4+ Fungsi Ovarium Pada Wanita (Gambar Lengkap)

Tahukah kamu apa fungsi ovarium pada wanita? Untuk diketahui, ovarium adalah salah satu bagian organ reproduksi wanita. Ovarium memegang peranan penting dalam aspek reproduksi wanita. Wanita memiliki sistem reproduksi yang dirancang untuk memfasilitasi pertumbuhan dan perkembangan anak sebelum kelahirannya.

Fungsi Ovarium

Fungsi Ovarium Pada Wanita

Setiap bagian dari organ reproduksi tersebut bertanggung jawab untuk serangkaian fungsi tertentu yang terkait dengan kelahiran anak. Salah satu dari bagian penting tersebut adalah ovarium. Bisa dipastikan bahwa semua wanita memiliki ovarium. Wanita memiliki dua ovarium di dalam organ reproduksinya. 

Ovarium disebut juga dengan indung telur, terletak melintang di kedua sisi uterus (rahim), di sekitar dinding panggul. Berbentuk oval dengan panjang sekitar 4 cm. Lantas apa fungsi ovarium pada wanita? 
Nah, pada kesempatan kali ini, kami akan menguraikan materi seputar fungsi ovarium pada wanita, salah satu bagian penting dari sistem reproduksi wanita. Semoga setelah membaca uraian ini, pengetahuan pembaca tentang ovarium semakin bertambah. 

1. Apa itu Ovarium?

Ovarium adalah bagian dari organ reproduksi wanita, bentuknya seperti buah kenari dengan panjang sekitar 4 cm, lebar 1,5 cm, dan tebalnya sekitar 1 cm. Setiap wanita memiliki dua ovarium yang terletak di kanan dan kiri, berdekatan dengan dinding pelvis di fossa ovarika. Ovarium melekat atau menempel pada lapisan belakang ligamentum latum dengan mesovarium. 

Ovarium juga melekat pada ligamentum infundibulopelvikum dan ligamentum ovarii. Ligamentum infudibulopelvikum adalah tempat melintasnya pembuluh limfe, pembuluh darah, dan persarafan ovarium dari dinding pelvis. Sedangkan, ligamentum ovarii adalah penghubung ovarium dengan uterus. 

Aliran darah yang menuju ke ovarium, diterima dari arteri ovarii yang menjadi percabangan dari aorta. Sedangkan, untuk jaringan persarafannya, ovarium menerimanya dari aortic plexus.

2. Struktur Ovarium

struktur ovarium wanita

Struktur ovarium pada wanita terdiri dari beberapa bagian, antara lain sebagai berikut:

2.1. Epitel Germinativum

Epitel germinativum atau germinal epithelium adalah bagian paling luar dari ovarium, yaitu epitel selapis gepeng atau kuboid yang menutupi permukaan ovarium. 

2.2. Tunika Albuginea

Tunika albuginea (tunica albuginea) adalah selapis jaringan ikat padat yang menyebabkan warna ovarium menjadi keputihan. Tunika albuginea terletak di bawah epitel germinativum.

2.3. Korteks Ovarium

Korteks ovarium adalah bagian yang terletak di bawah tunika albuginea. Bagian ini menjadi tempat dari folikel ovarium dan telurnya, terbenam dalam jaringan ikat (stroma) di dalam korteks.

2.4. Medulla Ovarium

Medula ovarium adalah bagian terdalam dari ovarium, terletak di bawah daerah korteks. Medula tersusun dari jaringan ikat longgar dan berisi pembuluh limfe, pembuluh darah, dan saraf.

2.5. Folikel Ovarium

Folikel ovarium adalah bagian yang terdiri atas telur yang dikelilingi oleh satu atau lebih sel folikel. Folikel ovarium terletak di daerah korteks.

2.6. Folikel Matang

Folikel matang adalah folikel dominan yang dapat mengalami ovulasi dan umumnya hanya satu untuk setiap siklus menstruasi.

2.7. Korpus Luteum

Korpus luteum (corpus luteum) disebut juga dengan badan kuning, adalah folikel matang setelah ovulasi. Bagian inilah yang menghasilkan estrogen, progesterone, relaxin, dan inhibin akibat rangsangan LH (Luteinizing Hormone).

3. Letak Ovarium 

Pada tubuh wanita, ovarium terletak di dalam rongga perut (cavitas peritonialis), di sekitar cekungan kecil pada dinding posterior ligamentum. Ovarium yang berjumlah dua buah itu, terletak di ujung tuba fallopi yang mengandung fimbriae. Bentuknya menyerupai buah walnut dengan dimensi 4 cm x 1,5 cm x 1 cm, dengan berat sekitar 5-8 gram.

4. Fungsi Ovarium Pada Wanita

Ovarium pada wanita memiliki fungsi utama, yaitu menghasilkan sel telur (ovum), hormon progesteron, estrogen, dan androgen. Berikut ini akan kita bahas masing-masing dari fungsi ovarium tersebut:

4.1. Untuk Menghasilkan Ovum (Sel Telur)

Salah satu fungsi ovarium adalah untuk menghasilkan sel telur, yang merupakan fungsi generatif dari ovarium. Ovarium mengandung sel-sel oogonium yang menjadi cikal bakal pembentukan sel telur. Sel-sel oogonium bersifat diploid (2n) dan melakukan pembelahan secara mitosis. Pada saat oogonium telah berkembang menjadi oosit primer (oosit I), selanjutnya akan membelah untuk menghasilkan oosit sekunder (oosit II) dan sebuah badan kutub I. Oosit primer bersifat diploid (2n), sedangkan oosit sekunder dan badan kutub I bersifat haploid (n).

Selanjutnya, oosit sekunder dan badan kutub I akan melanjutkan proses pembelahan. Oosit sekunder membelah menghasilkan ootid dan badan kutub II, sedangkan pembelahan badan kutub I menghasilkan dua buah badan kutub II. Ootid inilah yang akan berkembang menjadi ovum atau sel telur (n), sementara semua badan kutub hasil pembelahan akan meluruh.

Sel telur yang telah dihasilkan oleh ovarium akan terbungkus oleh kapsul pelindung yang mengandung folikel. Folikel terdiri dari jaringan berlapis yang membungkus satu sel telur yang sedang berkembang. Folikel ini pula yang bertugas untuk memberikan makanan kepada sel telur.

Satu sel telur akan dikeluarkan dari satu folikel matang. Proses pelepasan sel telur dari ovarium disebut ovulasi. Setiap bulannya, ovarium wanita akan melepaskan 1-2 sel telur. Pembuahan sel telur dapat dilakukan setelah melewati proses oogenesis, yaitu proses pembentukan dan perkembangan sel telur di dalam ovarium. Sel telur memiliki waktu hidup sekitar 24-48 jam setelah dilepaskan dari ovarium.

Sel telur yang telah keluar dari ovarium, akan ditangkap oleh mikrofilamen fimbria di ujung saluran tuba fallopi. Di sepanjang tuba fallopi, sel telur akan bergerak menuju rahim (uterus). Selaput dinding rahim akan mengalami penebalan seiring dengan matangnya sel telur tersebut. Penebalan ini mempersiapkan daerah yang akan ditempeli oleh sel telur yang telah dibuahi.

4.2. Menghasilkan Hormon Progesteron

Ovarium berfungsi untuk menghasilkan hormon progesteron, yaitu hormon golongan steroid yang terbentuk pada bagian kurpus luteum di dalam ovarium. Kurpus luteum merupakan kelenjar endokrin yang tersisa dari folikel setelah terjadinya peristiwa pelepasan sel telur. Hormon ini berperan penting dalam siklus menstruasi dan menjaga tahap-tahap awal kehamilan wanita. Selain itu, hormon progesteron juga berfungsi untuk:
  • Mempersiapkan implantasi
  • Menghambat kontraksi uterus
  • Persiapan ASI
  • Mempertebal dinding endometrium setelah sel telur dilepaskan

4.3. Menghasilkan Hormon Estrogen

Ovarium juga berfungsi untuk menghasilkan hormon estrogen, yaitu sekelompok senyawa steroid yang berperan penting sebagai hormon seks pada wanita. Hormon ini dihasilkan oleh korpus luteum di dalam ovarium. Ada banyak jenis estrogen, tetapi yang paling penting dalam reproduksi adalah estradiol. Fungsi hormon estrogen adalah:
  • Membentuk ciri-ciri perkembangan seksual wanita
  • Membentuk ketebalan endometrium
  • Menjaga kualitas dan kuantitas cairan serviks

4.4. Menghasilkan Hormon Androgen

Ovarium juga berfungsi untuk menghasilkan hormon androgen, yaitu hormon termasuk ke dalam golongan steroid. Hormon ini menjaga agar proses ovulasi terjadi secara teratur. Selain itu, hormon androgen juga bertanggung jawab untuk menjaga libido agar tetap hangat.

5. Penyakit Pada Ovarium

Ovarium adalah organ reproduksi wanita yang rentan terkena penyakit. Dunia medis mencatat, bahwa gangguan penyakit yang umum menyerang ovarium adalah kista. Penyakit ini berbentuk benjolan berisi cairan yang tumbuh pada ovarium wanita. Kista ini sering muncul pada masa subur atau selama wanita mengalami haid.

5.1. Penyebab Kista Ovarium

Kista ovarium disebabkan oleh banyak faktor. Penyebab paling umum adalah akibat pertumbuhan sel yang tidak normal, selain itu kista bisa juga terkait dengan siklus menstruasi. Umumnya, kista ovarium bersifat jinak, walaupun mengalami pertumbuhan sel yang tidak normal.

5.2. Gejala Kista Ovarium

Sebagian besar kista bersifat jinak, dan bisa hilang sendiri tanpa pengobatan. Kebanyakan penderita kista tidak merasakan gejala berarti saat kista mulai tumbuh di dalam ovarium. Masalah baru akan timbul saat kista tidak kunjung hilang atau justru makin membesar. Pada kondisi seperti ini, penyakit kista memperlihatkan gejala berupa perut kembung dan nyeri panggul yang dirasakan oleh penderitanya. Jika tidak segera di atasi, pembesaran kista akan membuat jaringan ovarium terpelintir atau kista akan pecah.

5.3. Cara Mengobati Kista

Bentuk pengobatan kista bisa berbeda-beda, disesuaikan oleh ukuran kista, jenis kista, dan usia penderita. Jika kista tidak menimbulkan gejala, atau masih berukuran kecil, maka cukup dengan pemantauan rutin saja. Namun, apabila ukuran kista semakin membesar, maka langkah terbaik adalah dilakukan tindakan operasi untuk mengangkat kista.

5.4. Mencegah Terjadinya Kista

Sebenarnya, sangat sulit untuk mencegah timbulnya penyakit kista pada ovarium. Langkah pencegahan yang bisa dilakukan adalah melakukan pemantauan rutin untuk mengetahui perubahan-perubahan yang terjadi pada ovarium. Apalagi, saat mengalami gangguan siklus menstruasi, maka pemeriksaan harus segera dilakukan untuk mengetahui kemungkinan yang terjadi.

Demikianlah penjelasan tentang Fungsi Ovarium. Bagikan materi ini agar orang lain juga bisa membacanya. Terima kasih, semoga bermanfaat.
4+ Fungsi Ovarium Pada Wanita (Gambar Lengkap) Rating: 4.5 Diposkan Oleh: Author Ilmusiana

0 komentar:

Post a comment